Keep Growing Up

“Sekedar berubah saja tidak cukup, kau harus berubah menjadi lebih baik”. Yup, perubahan.

Jujur, gue masih belum bisa melihat perubahan apa yang uda gue buat pada diri gue sendiri. Perubahan pada diri identik dengan kedewasaan, dan sekarang gue berumur 20 tahun. Sweet seventeen itu awal beranjaknya, nah kalo uda 20, kayanya gak etis ajasih kalo gue masih nyebut diri gue ABG. Kenapa?

Mungkin temen-temen gue bilang kalo gue banyak berubah, dari beberapa banyak pernyataan dari temen gue tentang apa yang berubah dari diri gue, gue ngerangkumnya dengan satu kata, its Nothing.

Gue sama sekali gak berubah, gue kasih contoh perubahan simple tentang perubahan. Here’s a boy, menggonta-ganti cewe tiap minggunya, doyan main hati, pake terus buang (?), dan apapun itu yang terkesan Bad. Dan dia akhirnya sadar bahwa Cewe itu punya perasaan, gak bisa seenaknya dimainin. Dia sadar kalo sejatinya cowo itu tidak menyakiti lawan jenisnya. Itu perubahan.

Gue belum berubah, gue masih sama kaya gue diwaktu satu, dua atau tiga tahun yang lalu. Eng.. wait, jangan karena gue bilang gue belum berubah, gue sama aja kaya cowo yang gue contohin di atas, KAGA. Itu cuma contoh.

Mungkin dikit sih, hehe.

Temen-temen gue bilang kalo gue berubah, gue yang dulu katanya terkesan “Bodo Amat” sama masalah mereka yang curhat minta solusi ke gue, akhirnya bisa jadi temen curhat yang bisa ngasih pencerahan till it works. Kesannya gue dewasa, ya gak sih? Tapi gue anggap engga.

Gue bakal bilang gue berubah kalo gue gak cuma ngasi solusi ke temen gue doang, melainkan gue bisa ngatasin masalah gue sendiri, dengan cara gue, tanpa mencari solusi dari siapapun. That’s it, maybe. Tapi nyatanya gue belum bisa begitu.

Dulu gue suka ngayal, di umur gue yang ke 20 nanti, gue uda bisa nyari makan sendiri, gak minta ditransfer duit bulanan lagi ke orangtua, biayain kuliah sendiri, dan hal-hal responsibility lainnya. 

But here’s my Twenty, realitanya gak seindah ekspetasi khayalan gue dulu. Nah pertanyaannya, apakah gue gagal menjadi dewasa pada waktunya? Kayanya engga.

“Umur bukanlah suatu tolak ukur kedewasaan seseorang”. Ini bener. Banyak orang yang berumur 25 keatas, yang katanya disitulah dewasanya seseorang telah matang, tetapi masih saja bersifat abegean, emosian. Emosi kalo lagi comment-commenan di akun instagramnya raisa, sensi pas ngeliat fans raisa yang lain kok ganteng sedangkan dia engga, terus ngajakin fans tadi ketemu lewat direct message, say dirty words to him, terus nge-blokir. Uda perang komen gak jelas, ngajak ketemuan biar gulet, eh di block, gimana mau ketemunya setaaaaan. bego gak sih? Kenapa jadi ngaur gini, duh. Skip.

Umur bukanlah tolak ukur kedewasaan, gue sering ngeliat di sosmed kegimana sedihnya anak kecil yang mati-matian nyari duit sendiri demi ibunya yang sakit, demi sepasang baju untuk ibunya. Entah itu settingan atau engga, bodo amat, ya di real life kan banyak kejadian kegitu. Haru gue, ngerasa cupu aja sih pas ngeliat anak-anak yang belum juga kepala satu, tapi uda harus mati-matian demi keluarganya. But, sudahlah. Itu pelajaran.

Dewasa itu pilihan, dewasa juga gak cuma satu, ada banyak kriteria dewasa yang ada pada diri manusia. Lo tinggal milih, mau dewasa yang kegimana, little, half, or full. Dewasa bukan berarti meninggalkan sifat keren di masa abege. Atau sifat lumrahnya manusia biasa, kencing berdiri. Keep up that “Kencing berdiri guys”.

Gue sadar, gue masih belum dewasa hingga saat ini. Gue malu dengan sifat gue sekarang, padahal sebenernya, gak ada hal yang harus ngebuat gue malu, tapi pas gue pulang kerumah, gue ditanyain bunda tentang gimana kuliah gue, ya gue ngejawab dengan santai, gue aman-aman aja dikampus, gue melakukan apa yang seharusnya mahasiswa lakukan. Ya memang pada dasarnya, gue ngerantau ya cuma buat kuliah, Goals gue kan cuma satu, WISUDA.

Tapi kembali lagi pada perubahan, ya jelas dong gue malu, yang namanya merantau itukan tumbuh besar dan berpengalaman di tempat perantauannya. Tapi gue? Gue cuma berpengalaman pada satu bidang, ya itu tadi, perkuliahan. Kayanya kalo gue gak merantau, gue kuliah di tempat asal gue, gue juga dapet tuh pengalaman perkuliahan. Selama kurang lebih tiga tahun merantau, gue hampir tiap hari mikir kaya “Bangsaaat kok gue kegini, gue harus apa”.

Tapi setelah gue ngobrol ke orang-orang entah siapapun itu, gue jadi ngerti, kalo umur gue masih panjang. Gue gak harus menyesal terlalu dini, gue masih banyak waktu buat berubah. Mungkin gue pribadi gak menyadari perubahan apa yang uda gue lakuin selama ini, tapi mungkin, orang-orang yang mengeluh kesah atau apapun ke gue menganggap, gue berubah, gue beda dengan gue yang dulu.

Intinya ya, Keep Growing Up. Gue akan tetap tumbuh, tahun ke tahun, walaupun sampai nanti gue masih juga gak sadar tentang perubahan apa yang uda gue lakuin, gue akan terus tumbuh untuk lebih baik.

“I’ll growning up, bad to best, to me, to my family, to my lovely friends, and to all guys who was important in my life. “.

Iklan

Yeah Boy and Chemical People.

Gue adalah orang yang benci akan hal diluar keharusan, seperti wanita normal menjadi tak normal karena mencukur abis alisnya dan menyulamnya kembali, seperti penyanyi solo yang membawakan lagu dangdut dalam Metal festival, ataupun seperti cewe yang punya followers 500k di instagram, tapi yang ngelike cuma 50 orang, dan kelima puluh orang itu adalah akun-akun miliknya sendiri.

Sewaktu sma, gue punya temen namanya Andi. Dia temen gue di kelas 2 Sma yang tidak terlalu akrab dengan gue, gue dan teman-teman yang lain suka minder saat pertama ngeliat dia di penerimaan murid baru di Sma.

Orangnya ganteng, putih, rambutnya harum, bulu hidungnya rapi tersisir, rambutnya berminyak ala british, mungkin dia korban dari iklan Gatsby yang diperankan Adipati Dolken di iklan gatsby terbaru, fix untuk membuat gue dan temen-temen gue mundur untuk menunjukkan ketampanan kami yang memang pada dasarnya ngga ganteng sama sekali.

“Al, liat tuh si ganteng, kita sekelas sama dia, uda jelas kita bakal diasingin cewe2 dikelas nih”. Kata yoshi, temen sebangku gue.

Gue liatin andi dengan tatapan oemji, tatapan oemji itu kaya lagi ngeliat matanya langsung, dan di dalam hati ada voice over kaya di film-film, ngucapin kalimat kagum kaya “Gilaaa ganteng banget”. Sial, kesannya gue homo banget ya. Geli.

“Udalah, lu juga ngga pernah ditaksir sama cewe dari jaman smp dulu kan? yauda biasa aja” Jawab gue.

Teeeengg… teeeeenggg…

(Gue lupa bunyi lonceng di sma dulu, tapi kayanya begitu.)

Semenjak kelas 2, gue berpisah dengan teman sepergaulan gue dikelas satu. Tapi entah kenapa, gue dan yoshi selalu barengan dari sd sampai kelas 2 sma sekarang, dan sebangku. Gue pernah mikir kalo gue dan yoshi itu jodoh.

Gue pernah nanyain ke mamanya yoshi sewaktu main kerumahnya, semasa sd.

“Tante, kalo yoshi sama aku jodoh gimana tante?”

“Ng..? ehm, nak, kalo kalian jodoh, tante bakal nyuruh mama kamu buat potong titit kamu sekali lagi. Tapi pake gergaji”. Jawab mama yoshi tersenyum sambil ngelus rambut gue. Gue langsung izin pamit dan memutuskan tali silaturahmi dengan yoshi. 

Haha gue bercanda.

Jam pertama dimulai dengan pelajaran bahasa inggris. Mata pelajaran yang sangat gue sukai dari dulu. Berhubung yang ngajar di kelas kami ini guru baru, dia minta semua murid dikelas untuk memperkenalkan diri dengan bahasa inggris.

“My name is yoshi, you can call me ocii. I’m 15 years old and I’m single. if you want to call me, this is my phone number.. bla.. blaa. blaa..”. Kata yoshi

Yoshi memperkenalkan diri dengan sangat norak sambil mengedipkan mata diakhir kalimat ke arah riana dengan menggoda. Riana adalah cewe tercantik dikelas menurut yoshi. Dan riana juga yang selalu membakar semua surat-surat cinta tanpa nama yang diberikan yoshi. Yoshi sok misterius, diam-diam pergi ke rumah riana tengah malam, meletakkan surat dibawah karpet terasnya, dan pulang dengan muka setengah jadi. Iya, sehabis keluar rumah riana, dia digebukin warga karena dikira maling. Dasar dongo.

“Next, you. Beside yoshi”. Kata guru gue.

Gue berjalan kedepan dengan gagah dan siap, gue mau ngebuktiin ke Andi kalo gue lebih keren daripada dia.

“Hey guys, My name is Ahmad al baris. you can call me al, or baris. I’m 15 years old. Nice to meet you guys. Peace up”. Kata gue dengan mengikuti cara bicaranya Alex Turner, vocalis band inggris Arctic Monkeys, tapi malah kaya monyet beneran.

Saat gue memperkenalkan diri, gue ngeliat Andi, dia senyum. Senyumnya menjijikan, itu seperti senyuman cewe yang abis lo gombalin setengah mati dengan jurus lo yang lo pelajarin dari majalah gadis, hingga cewe itu luluh. Demi apapun itu gue geli.

Gue duduk, pelajaran berlangsung, hingga jam istirahat tiba.

Teeng.. teengg..

“Hai..”. Tiba-tiba ada suara cewe jadi-jadian deket banget di kuping gue. Gue menoleh, dengan spontan gue langsung kaget andi berada tepat di sebelah muka gue.

“Huaaaaaaaayaam, menn lo ngapain??”. Kata gue kaget.

“Hehe, gue andi. Salam kenal ya al. Keren banget introduce lo tadi.” Andi memberi tangan untuk salaman dengan suara yang sangat kewanita-wanitaan. Engga, bukan kewanita-wanitaan, itu suara banci, Dia banci, fix suaranya banci banget.

Riana datang menghampiri andi dan memukul pundaknya. “Ciyeeee cyiin, mainan baru nih.. hahaha..”. Dan riana berlalu.

What? beneran banci?

“Lo banci ndi?” Tanya gue tanpa memikirkan apakah perkataan gue itu ngebuat si andi sakit hati atau apa.

“Enak aja di katain banci, gue masih normal yeee, iyuuuh dasaar al”. Andi mukul gue di dada pakai jari telunjuknya dengan gemulai.

idiih, jijik.

Gue gak kebayang orang seganteng andi ternyata gemulai, dan itu geli banget. Gue gak ada masalah dengan banci, gue juga gak pernah ikut mangkal bareng banci di trotoar gelap nungguin om-om tajir lewat, gue juga respect sama banci.

Tapi masalahnya, kenapa gue dari dulu ngerasa tersaingi dan ngerasa kalah keren dari Andi yang ternyata seorang banci. Gue nyesel.

Pada dasarnya banci emang suka ngumpul bareng cewe-cewe. Suatu ketika di kelas 1 sma, gue naksir cewe, ada beberapa cewe yang gue taksir, tapi semuanya gagal gue dekatin karena pada saat itu, cewe yang gue taksir tertawa lepas saat dia ngobrol dengan andi. Gue kira andi jago bikin cewe nyaman ketika ngobrol, jadi gue mundur karena gue tau, gue kalah saing. Yang padahal mungkin ekspektasinya, cewe itu tertawa karena Andi ngebahas tentang betapa sulitnya mencari bra yang seukuran dengan andi.

(Cuma perkiraan gue, gue gak tau kejadian sebenarnya.)

“Vocalis band emo ternama di inggris My Chemical Romance, Gerard way, akhirnya memutuskan untuk membubarkan band yang sudah 10 tahun lamanya Berjaya. Pelantun lagu ‘Famous last words’ itu mengatakan, persahabatan mereka tak akan bubar meski band mereka harus berhenti di album terakhir mereka ‘Conventional Weapon’.” Kata mbak-mbak cantik di balik televise gue.

“Kasian ya dia, al” Kata yoshi sambil berbaring dikasur gue.

Malam ini dia nginap dirumah gue. Seperti malam minggu sebelum-sebelumnya, dia selalu menginap di rumah gue. Katanya, untuk mengantisipasi tindak kejahatan yang ia lakukan pada dirinya sendiri karena phobia kesendirian pada malam minggu.

“Kasian dia? Siapa men?” Jawab gue sambil mengunyah permen karet.

”itu loh si andi, gue kasian sama dia. Ganteng-ganteng banci.”

“Oh.. Iya, gue juga kasian sama dia. Emang LGBT uda meraja lela di Negara kita ya”

Lesbian, Gay, Bisexual, dan Transgender atau LGBT adalah menyimpangannya kondisi orientasi seksual seseorang. Identitas seksualitas dan gender di Amerika Serikat ini sudah lazim adanya di beberapa Negara, dan Indonesia adalah salah satunya, dan Andi salah satu pemerannya, dalam kategori Gay.

Tapi, tunggu…

Andi GAY? Andi LGBT ? tapikan dia Cuma berlagak seperti wanita? Banyak orang yang berprilaku seperti wanita tapi diujung kehidupan percintaannya, dia menikah dengan seorang wanita, walaupun tingkahnya yang feminim masih ikut terbawa dalam rumah tangganya. Bukan berarti dia Gay kan?

Gue gak bisa langsung menilai Andi begitu saja, gue harus cari tau lebih.

“Yosh, kita temuin andi.”

“bentar ah, gue lagi males gerr…. Hmm? Temuin andi? Ngapain?”

“Kita cari tau sebenernya andi itu Gay atau Cuma bertingkah banci”

Yoshi ngidupin Video game gue.

“Huft.. uda deh, lo gak lagi main film sekarang, yang kalo lo pengen ke Singapore, lo langsung on the way kesana. Bego. Yuk main.”

“emang kampret lu, ayok”

Kita main. Kita temuin Andi besok.

*Keesokan hari“Mau kemana lagi kamu? Kerja? di waktu weekend gini? Wanita mana lagi hah?”

“Andi, kamu bantuin mama dirumah ya.. papa berangkat dulu”

“Paah , Jawaaaaab!!!”

“Duuuuggg!!!”

Fortuner putih berjalan keluar dari rumah andi. Sepertinya orang tuanya habis berantem, suara hentakan pintu mobil dan isak tangis mamanya andi jelas banget ditelinga gue.

“Yakin lo al? ini waktu yang tepat gak sih?” Kata yoshi sambil mengintip dari pagar rumah andi.

“Yakin, gue siap. gue juga bakal tanya-tanya ke mamanya langsung biar jelas”

“Gila lo emang, tapi keren. Ah yaudalah, uda nyampe sini juga, gak mungkin kita gak masuk”

“Noh, pinter lu. Yuk”.

Gue nungguin Andi dan mamanya masuk lebih dulu, karena gue kira suasananya gak tenang kalo gue tiba-tiba datang pas mamanya lagi nangis di halaman rumah, ntar titit gue malah dipotong pake gunting rumput lagi, soalnya mamanya Andi lagi megang gunting rumput. Tapi kayanya mendingan gunting rumput kali ya, daripada gergaji kaya mamanya yoshi dulu, lebih serem. *Lah apaansih.

Tok.. tok.. tok..

“ng…. Assalamualaikuuuuuum”. Ucap gue dengan gugup. Gue dan yoshi berdiri dengan posisi istirahat ditempat dengan lengan didepan. Gue uda rencanain ini tadi malam, tujuannya supaya orang tuanya mengira kami anak baik-baik.

Yoshi tiba-tiba ngeliat gue dengan tatapan miring gaenak

“Lu kenapa yosh?” Tanya gue.

“Bego, andi kan kristen, ngapain lo pake ngucapin assalamualikum, dodoolll?” Bisik yoshi.

“Ya siapa tau dia jadi pengen masuk islam dengerin ucapan gue, mayoritas broo” Bales gue bisik.

“Haiii al kuuuuh” Tiba-tiba kepala andi muncul lewat jendela sebelah pintu masuk rumahnya.

Gue dan yoshi terdiam melihat aksi bego yang dilakuin Andi dalam menerima tamu. Pembantu andi yang berjalan dihalaman rumahnya pun ikut terpelongo, dasar Banci bego.

Kita masuk.

“Tumben nih kalian ke rumah gue, pertama kalinya loh ini uuuh” Kata andi melambai

“Iya nih, padahal dari dulu gue pengen banget kerumah lo ndi” Jawab gue

 “dari dulu apaan goblok? Emang lo dulu kenal sama ini banci?” yoshi ngebisikin gue

“ya engga sih, biar dia seneng aja”.

Seperti seorang tamu pada umumnya, gue melihat-lihat sekitaran ruang tamu rumah andi, ada foto keluarga, ternyata andi anak bungsu, hanya ada Andi dan kedua orang tuanya yang ada didalam bingkai foto besar pada dinding. Dan ada juga foto anak cewe kecil, lucu dengan gaun putih dan sepatu Cinderella. Gue gemes

” ndi, itu yang pake gaun adik lo?” Tanya gue penasaran

Andi senyum dengan melihatkan giginya keluar

“Itu gue, itu tuh waktu umur gue 7 tahun, al. cantik yah?”

Gue gak jadi gemes, gue mual dan langsung mandi tanah di halaman rumahnya andi.

Udah hampir 15 menit gue dan yoshi dirumah andi, gue rasa ini buang-buang waktu. Jadi gue langsung ke intinya.

“ndi, gue mau nanya nih, tapi lo jangan ter….”

“Lo beneran banci ndi? Lo gay?” Tanya yoshi memotong omongan gue. Gak sopan.

Gue dan yoshi menatap mata andi dalam-dalam, tatapan pengen tau banget. Andi menatap gue, menatap yoshi, lalu matanya mengarah ke fotonya yang gue kira gemes padahal geli, dan ia menatap yoshi dan ngomong..

“Kalo gue gay terus lo mau apa? Hmm?” Mukanya serius.

Yoshi kembali ngemil krupuk yang ada di meja ruang tamu, dia gak bertanggung jawab.

“kami berdua gak bermaksud apa-apa kok ndi, Cuma pengen mastiin aja kalo lo itu Gay atau Cuma bertingkah melambai kaya banci.” Kata gue.

“Nah, itu ndi, maksud gue itu” Kata yoshi sambil ngunyah kerupuk.

“Diem lu,sapi.” Kata gue kesel.

Andi menghela nafas

“Oke, gue gay. Gue suka sama cowo.”

“Sejak kapan?” bales gue

“Ehh…. Ada temen-temennya andi. Kapan datangnya? Kok tante gak tau?” Mama andi datang. Mata sembabnya sehabis nangis tadi masih terlihat.

“Halo tante, aku al baris” Saut gue.

“Hey tante, aku Ozii” Kata yoshi.

“Serah lu, pinset ketek kuda” Bisik gue ke yoshi.

“Andi, kok mereka gak kamu kasih minum? Sana gih, bikinin sirup. Biar mama temenin mereka dulu” Perintah mama andi

Andi menuju dapur.

“Tante abis nangis?” Tanya yoshi blak-blakan

“eng…oh iya, kalian temen sekelasnya andi? Andi gimana dikelas? Dia nakal gak?” Mama andi gak menjawab pertanyaan yoshi. Gue tau mamanya males ngebahas soal masalah tadi.

“Andi baik tante, dia juga selalu sediain stok pulpen kalo anak-anak pada gak bawa pulpen dikelas. Hahaha” Kata gue.

Gue, yoshi dan mamanya andi ngobrolin hal-hal apa yang terjadi di sekolah. Andi masih di dapur, lama banget. Gue ngasumsi kalo andi pasti lagi bikin minuman dengan obat tidur yang ditaburin ke gelas gue, agar gue tertidur, otomatis gue tidur dirumahnya, dan niat jahat andi untuk membelai rambut gue pun sukses saat gue tidur nantinya. Atau asumsi lain, yah.. Dia mungkin gak pinter bikin sirup.

“Ohiya tante, maaf nih sebelumnya. Aku boleh nanya ke tante gak, soal andi?” Tanya gue lembut ke mamanya andi.

“Soal andi? Emang andi kenapa, nak baris?”

“ehm.. eng… ini tante.. anu… apa yah.. itu loh tante, Andi…”

“Andi beneran suka sesama jenis tan? Dia beneran Gay?” Lagi-lagi yoshi memotong omongan gue. Emang dasar gak sopan. Tapi yah syukur juga sih, gue juga gak enakan nanya ke Mamanya andi soal anaknya yang gay.

“Oh, soal itu ternyata hahaha, duhh kalian” Jawab Mama andi dengan tertawa kecil.

“Eh.. hehehe iyaa.. tante, soal itu” Gue dan yoshi tertawa takut.

“Jadi gini…”

Pada hari itu, hari dimana andi merayakan ulang tahun nya yang ke 5 bersama teman-temannya di rumah. Kedua orang tuanya telah mempersiapkan Pesta yang menarik untuk ulang tahun anak tungganya itu. Setelah acaranya selesai, teman-teman andi pulang, hanya ada Andi dan orang tuanya dirumah, dan disitulah peristiwa hebat dimulai.

Mamanya menyuruh andi untuk tidur lebih awal, lalu andi pun meng-iyakan nya karena andi lelah setelah pesta tadi. 5 menit setelah andi berada di dalam kamar, orang tuanya pun mulai mengobrol. Hal yang tabu, Ayah andi minta cerai, memang akhir-akhir ini hubungan kedua orang tuanya sedang tidak baik. Ayahnya jarang pulang, katanya urusan kantor. Mama andi berfikir kalau suaminya ini berselingkuh, dia juga sempat membuka file suaminya di laptop, dan isinya foto Ayah andi dengan wanita lain, dan . Tamparan ke pipi dan isak tangis mamanya menutup malam ulang tahun andi yang ke 5 itu.

Keesokan hari setelah kejadian itu, ayahnya pergi meninggalkan andi dan mamanya. Kejadian itu membuat mamanya andi depresi, kasih sayang terhadap andi pun hampir tak lagi diberikan. Kehidupan keluarga andi berantakkan. Andi jadi sering bermain dengan teman cewenya di rumah, karena tetangganya semuanya cewe. Mungkin otak andi geser setelah mamanya suka nampol kepala andi dengan boneka barbie saat masih kecil.

Yah, sekarang andi gay. tante lepas tangan soal itu. entahlah, mungkin ada saatnya dia berubah.” Tutup mama andi.

Gue dan yoshi diem. Di pikiran gue, mamanya salah. Kenapa putus asa, kenapa ngga dia yg ubah anaknya, balikin jadi cowo tulen lagi. Gue liatin yoshi. Gue gatau apa yang ada dipikirannya. Mungkin dia lagi mikir.. “Ini kapan pulangnya ya, bosen gue woy”. Iya, gue juga bosen yosh.

Kita pamit ke Andi dan mamanya. Gue pulang, dan yoshi kembali ke rumahnya sendiri.

Sampai dirumah, gue langsung bergegas nyariin bunda. Bunda didapur. Without any words, gue langsung meluk bunda. “Loh loh kamu kenapa bar?”. Gue diem sebentar, gue lepas pelukan gue. “Nggapapa kok bun, tadi aku abis nonton film gitu, ada cowo meluk pacarnya. Jadi ya aku peluk bunda, hehe”. “Itukan dia meluk pacar, bukan emaknya”. “Aku jomblo bunda, ngerti dong”. lalu bunda jewer gue. Gue ngga bilang jujur soal pelukan gue ke bunda karena gue gak pengen ngebahas soal keharmonisan gue dan orang tua. 

Intinya gue bersyukur, kedua orang tua gue begitu baiknya ngerawat dan ngebimbing gue sampe gue gak tergolong pada kategori anak2 nakal, bandel, apapun itu. Gue bersyukur gue masih punya keluarga yang harmonis. Ini semua juga berkat Andi, yg udah ngasih gue pencerahan tentang mensyukuri. Jika kedua orang tua lo lebih dulu di pulangkan ke Tuhan, cukup doakan. Jangan jadikan alasan untuk berubah dan bertingkah nakal dan bilang “Wajar gue badboy, orang tua gue uda gak ada”. Itu bukan alasan karna lo ditinggalkan orang tua lo, melainkan karna lo salah ngambil pesan moral di film-film broken home yg lo tonton. 

Oh iya, gue berdoa, semoga Andi ditampol lagi sama mamanya, tapi pake stik ps2, biar otaknya geser dari barbie ke Bebi, bebi romeo. Apasih.

End.

Thank You for Double Two

“Kamu kapan free? senin atau selasa free gak?”

“Selasa aku free kok”

 gimana kalo selasa aja? bisa?”

“Bisa, bisa banget”.

“Okay, see you there on tuesday 🙂 “


Gue nggatau ini cuma iseng atau apa, gue anggap ini iseng. Tapi gue juga berharap hal ini kejadian beneran. Gue tadinya cuma iseng doang minta-mintain kado ke dia, tapi akhirnya, dia ngajak gue ke cafe untuk Late surprise, haha. Namanya inda,  temen sekelas gue dari semester satu di fakultas. Kita berpisah ruang semenjak Fokus jurusan yang kami ambil berbeda di semester 5, gue di bagian penyiaran, sedangkan doi bagian Humas. Mungil, lucu, cerewet, imut, She’s a pretty girl, kategori cewe keren versi gue.

We don’t have a special moment since I meet her, even the normal moment. Talk if I need, ask her for the answer when the test. Simply af. Haha. Gue gak begitu deket dengan doi, kalo ngumpul juga ngga pernah barengan. Ya mungkin karena gue kalo ngumpul selalu bareng temen cowo. Kemana-mana juga bareng temen cowo, kenapa? karena kalo uda ngumpul bareng cewe-cewe, kebiasaan begonya pasti muncul, Nah itu, Ngomongin temen yang gak hadir di tongkrongan, jleb. 2 tahun seruang di kampus dan baru sekarang gue sadar, kenapa waktu itu gue gak deketin dia sebagai temen dekat gue. Sejak berpisah ruang di semester 5, gue jadi suka curi-curi pandang, ngebatin kalo lagi ngeliat dia dikampus, kaya “Kok dia makin imut ya” 

Tuesday, 22.

“Yan, gue tau lo punya pacar dan lo sayang banget sama pacar lo, tapi udadeh, stop ngumbarin kemesraan kalian disosmed”. Gue ngegodain Ian, sahabat gue, tentang hubungan cinta dia dengan pacarnya di perjalanan menuju cafe. Gue minta dianterin ian, soalnya kuku jari gue abis gue potong, jadi ogah nyetir motor. “Elaah dasar lo jomblo tengil suka ngiri. Makanya cari pacar, ngiri doang kerja lo”. Katanya sambil belok ke kiri dengan lampu sein ke kanan yang masih nyala dari awal ngidupin motor. “Geliik udel, bukan ngiri. Man, tiap gue buka instagram, selalu aja video lo soksok-an mesra di snapgram. Alay najis”. Sindir gue. 

Ian hanya diam, kayanya dia baper. beberapa meter kemudian dia ngomong “Turun lu”. Katanya sinis.“Becanda nyeet, baperan dah”. Kata gue. “Ini uda nyampe tengtop yonglexx, cabut lu sana”. Gue gak sadar ternyata uda nyampe, gue turun dari motor ian. “Okedeh, thanks men, gue masuk dulu”. Kata gue, ian cabut, gue masuk ke cafe.

Inda ada dilantai 2, gue berjalan diatas anak tangga sambil ngomong dalam hati. “Dia bawa temennya gak sih, kalo ada temennya kan ga asik, bakal awkward moment, kalo sendiri? bakal canggung. Canggung? Hell no, gue terbiasa sama situasi kaya gini”.So that’s her, dia sendirian, nunduk mandangin gadget, gue dateng dan bilang “Heyyyyy” dengan nada tinggu. “Aaaaaa dikasih kue aaa, indaaa aaaa hehehe”. Gue tiba-tiba betingkah seperti anak tk yang abis dibeliin micin oleh emaknya buat ditaroh di bekal makanan waktu jam istirahat, salah satu kebiasaan bego gue kalo ketemu cewe. “Kok kaya anak-anak gitu sih ris dikasih kue doang“. Katanya. “Eh.. ehm. Engga kok. Ng.. oiya makasih ya inda”. Jawab gue yang tiba-tiba sejenak jadi sok cool. “Ris, kita duduk disini atau outdoor? bingung nih”. Tanya inda tanpa membalas ucapan terima kasih gue. “Outdoor aja kali ya, lebih asik, yuk”. Kita keluar dan menuju bagian outdoor cafe, kita duduk.

Ini pertama kalinya gue duduk bareng dia berdua doang, hal yang gak pernah gue inginkan sebelumnya, tapi rasanya.. Ini yang gue nantikan, pada akhirnya terjadi. Dia ngasih kue dengan lilin tanpa nyala api diatasnya, gue panggil waiters buat minjem korek api, dan nyalain lilin untuk gue hembus dengan nafas Make a Wish pada bibir. “Ngapain sih pake wish-wish segala ris, masih jaman apa haha”Goda inda. “Iyaa juga sih, gue hembus aja lah ya, kelamaan pake wish-wish”. “Fuuuuhhh..” Gue hembus lilinnya dengan cepat tanpa wish yang terucap dalam hati sebelum lilinnya padam. Sederhana saja, kemauan gue saat Surprise Late ini adalah, duduk berdua lagi dengan Inda di lain waktu, So I take it as a wish, haha. Gue minta piring kecil dan sendok ke waiters, dan gue makan kuenya. Gue dan inda tertawa. Lalu inda menunduk mainin gadgetnya, gue masih sibuk dengan memakan kue. Suasana hening, tapi sesaat.

“Jadi gimana nih sama doi? Masih komunikasian? ehm ehm..” Goda gue memecahkan suasana yang sesaat hening. “eh.. ngg.. Uda ngga lagi ris, gue uda males sama dia. Gue gak mau tau lagi kabar tentang dia”. Jawab inda. Kita ngobrolin mantannya inda, tentang mereka putus, tentang betapa jahatnya mantan inda, dan betapa baik juga dia. Inda labil. Inda curhat dengan satu emosional, dia ngga sedih samasekali waktu itu, keliatan kaya uda bebas yang hampir sempurna dari mantannya. Keren.

“Lagian buat apa lagi sih pacaran-pacaran, ngga jelas banget. Mending ngurusin masa depan. Cinta? ntar aja pas uda nikah”. Kata indah dengan muka yang males sambil meminum ice cocholate nya. Gue senyum bego sambil liatin minuman gue didepan pas denger kata-kata itu keluar dari mulut doi. Gue langsung ngebatin..“No no no, dia ngasal ngomong doang nih. Ga mungkin aja ga pacaran lagi. Haha”. Kita terus ngobrol, ngebahas masalah doi, masalah gue, basa basi ga guna, hingga gosipin dua mbak-mbak meja sebelah yang lagi video call sama berondong langganannya.“Kamu bawa motor kan? antar aku yaah hehe”. Pinta gue ke inda, dia ngangguk. Kita Pulang.

Salah satu keinginan gue dari inda adalah, ngebonceng dia. Dan itu kesampaian pada hari itu, yup gue seneng. Kita sampai. “Hayoo nggabisa pulang, hujan nih hahaaa”.Goda gue ke inda saat geledek langit menutup malam Surprise late gue dari inda. “Ngga kok wleek, udah aku cabut duluu. Byebyeee”. Dia pulang.

Gue seneng, tapi mungkin dia biasa aja. I’ll remember this moment, but maybe she’s not. It doesn’t metter. Anyway, that day on double two makes me up. I never hope that I will be her special person, I Just hope… This things will happenna me in another day, with her.
Hey, Thank you.

Ain’t got Her

I thought she’s the one, but no. Pertemuan di sosial media itu biasa, hal yang sering kali terjadi. Kenal, dekat, hingga jadian disosial media. Gue, gue juga ngalamin hal yang sama dengan mereka yang berkenalan dengan cewe di dunia internet. Biasanya gue cuma kagum, sebatas kagum dengan cara penyajian kata yang dihias untuk membalas chat gue dengan sempurna. Suara yang indah yg bisa gue dengar dibalik telfon. Semua itu hanya sekedar membuat gue kagum.

I thought she’s the one, but no. Gue kenal dengan satu cewe, mungkin ini untuk ke sekian kalinya gue kenal dan suka sama senior. Tapi gue nganggap dia seumuran sama gue, karena gue gak mau dianggep brondong, geli. Sebelumnya gue uda bilang kalo gue hanya kagum dengan orang yang gue kenal di sosial media, masalah gue bisa sayang atau cinta sama dia tergantung saat gue temui dia langsung. But she’s different, maybe there’s a million girls more beauty than her but.. For me, she’s more beauty than the other. Gak ada yang lebih dari cara komunikasinya ke gue, sama halnya dengan cewe-cewe yang gue deketin, penyajian katanya sama. Gak ada yang menonjol dari dirinya, dia sama saja dengan cewe pada umumnya.

But I don’t know how, she can make me fallin’ in word called “Love”.

Gue jatuh cinta dengan begitu saja. Biasanya orang-orang jatuh cinta karena satu titik yang membuat dia gila, seperti saat cewe itu melihat mata lo dalam-dalam, yg menampar lamunan lo terhadapnya, lalu cinta berbisik pada lo, dan lo bergumam “Wtf, gue jatuh cinta”. Atau contoh lain, saat lo uda lama deket sama satu cewe tanpa ada rasa, lalu cewe itu ngelakuin hal yang ga pernah lo rasain saat lo deket dengan cewe sebelumnya, dia ngelakuin hal yang menurut lo itu baru dalam hidup lo, dan lo jatuh cinta. That’s all the part kind of fall in love.

But how, how can I fall in love sedangkan dia gak ngelakuin hal baru atau hal yang keren yang bisa ngebuat gue luluh dan akhirnya gue jatuh cinta?

Gue deket dengannya, gue kenal, dia tau gimana cerita masanya gue, and I know hers. I know hers, dia masih dengan sempurna sakit hati dengan masa lalunya. Tapi gue rasa, itu wajar, gue juga ngerasa, ini saat yang tepat buat gue ada dan ikut berperan dalam hidupnya.Saat itu, gue gatau apakah dia punya rasa yang sama ke gue, gue gak menyelipkan ke otak gue tentang itu, gue hanya egois pada diri gue yang jatuh cinta pada dirinya. 

Long story short…

Till one day that I thought she’s the one and only, satu hari dimana gue uda siap. Hari dimana gue uda sempurna untuk nyatain cinta gue, bodoamat-in apakah dia punya rasa yang sama ke gue, gue siap temuin dia.

And you guys know what? pada hari itu juga, saat gue uda siap, saat itu juga kesiapan gue lenyap. I see her profile bio was replace to new, dari yang tadinya kosong menjadi nama seseorang, gue gak tau dengan nama itu, dia juga nggapernah cerita dan gue juga gak nanya nama pada masa lalunya. 
Mission failed.

Setelah itu, dia gak berkabar, dan gue pergi tanpa pesan. But still, gue masih haus dengan kabar doi. Mungkin di antara kalian pasti nanya ke gue kaya “Loh, lo kan tadi cuma liat ada nama baru dibio nya doang, kenapa gak lo nanya langsung ke dia siapa nama itu?”. Gak perlu.

Perubahan drastis terlihat saat setelah dia mengganti nama itu, dia lebih bergairah dari sebelumnya.I though she’s the one, but hell no. Untuk ke sekian kalinya, kejadian telat mengungkapkan ini gue alamin.

She left the pain but.. fuck it. That’s life. I’m out.

*I don’t placed her name cuz Im fail of this, If I got her, I’ll tell ya. haha.

Welcome, 2017.

Selamat ulang tahun yang ke 2017, Dunia. Tua amat sih lu umur uda ribuan aja hahaha. Ya gue juga nggatau kapan lu lahir sih, tapi berhubung orang-orang selalu ngucapin selamat sama lu di 1 Januari.. ya gue ngucapin Happy birthday to you, Dunia yang Tua.

Di awal tahun ini, gue akan memulai dengan menulis hal-hal apa aja yang gue lakuin, gue rasain, apa yang bikin gue seneng, sedih, dan semua emosi di tahun 2016.

Gue rasa, di tahun “om telolet om” itu gue ngerasa gagal. Gue gagal ngejar goals, fail dalam tujuan gue yang dengan sangat amat niat gue harapin di tahun 2015 lampau. Salah satu kegagalan gue di 2016 adalah… Gue, gak ikut-ikutan mangkir dijalan buat minta TELOLET nya om om kumisan penyetir bus disaat “Om telolet om” lagi boomingnya di dunia. Gue sedih.

Yah, inilah postingan pertama gue di tahun 2017. Seperti yang gue bilang tadi, gue akan menceritakan pengalaman gue di tahun kemarin di postingan berikutnya. Bhay.

Karena Hitam Tak Selalu Hina #MyCupOfStory

TO BE HONEST, LADIES AND GENTLEMAN. Sebenarnya …

Gue uda lama pengen nulis dan mencurahkan isi hati gue tentang betapa Jatuh Cintanya gue dengan Nikmatnya Kopi Indonesia. Ada banyak hal yang pengen gue tulis di wordpress gue, tapi jemari gue membantah semua ide gue untuk tetap menulis cerita Cinta. OH GOD. Dan yah, sekarang saatnya gue membangkang dan harus memaksa ke 10 jari gue untuk menulis Cerita Gue Tentang KOPI dengan seluruh komponen-komponen pada keyboard di Laptop. Boom.

Kecintaan gue terhadap kopi bermula ketika gue mulai berperan sebagai anggota Boyband di kelas 1 SMK. Dimana pada waktu itu gue berpakaian dan bergaya yang GAK BANGET, I mean .. CUPUABIS. Dengan rambut straight laki-laki pada umumnya tapi berponi ala-ala korea, memasukkan baju kedalam celana, bukan bajunya yang gue masukin ke celana terus gue telanjang dada, Bukan, but .. you know what I mean lah. First Love gue terhadap kopi itu pada saat Bunda (panggilan mama gue), menyeduh kopi di malam hari. Sebenarnya uda lama banget gue ngeliat bunda menggeluti kopi, tapi pada malam itu, gue dengan rasa KEPO yang luar biasa mengambil dan meneguk kopi bunda dengan sekali tegukan. Gue hembus manja kopi panas itu, dan … slurrrrpp.. Ahh..

Dengan santai gue bilang “Enak juga ya”. Simple. Lalu gue beranjak ke dapur.

Gue ngapain?

BIKIN KOPI.

Setelah itu gue kembali ke kamar, mengunci pintu, menyalakan laptop, aktifkan wifi, dan gue wifi-an ditemani secangkir kopi yang barusan gue bikin. Dan kayanya kehidupan malam gue sekarang terasa lebih komplit dengan adanya kopi. Yah, walaupun pada akhirnya gue susah tidur gara-gara tuh kopi. Pfft. Tapi emang bener sih, kopi bisa bikin lo jadi tahan kantuk. Terjaga untuk 1-2 jam kedepan mungkin. Pribadi gue yang suka ngopi sih kaya gitu. Tapi gue juga suka ngeriset, basa-basi nanya ke temen-temen gue soal “lo pernah ngopi? rasa ngantuk lo ilang gak abis ngopi?”. ada yang ngejawab iya, ada juga yang engga. yang ngejawab iya alasannya simple, kaya.. “Yaiyalah, namanya juga kopi, pasti bikin tahan kantuk”. Oke, mungkin nilai sejarahnya D. dan yang ngejawab engga kalo kopi itu bikin tahan kantuk beralasan “Ngantuk gak ngantuknya kita setelah minum kopi itu tergantung kondisi tubuh, gitu ajasih”. Oke, cukup smart. By the way, itulah kali pertama gue jatuh cinta pada kopi.

“Jatuh Cinta Pada Tegukan Pertama”.

Bercerita soal kopi, kayanya kurang komplit kalo gue gak ngebahas tentang betapa nikmatnya rasa dan aroma Kopi Aceh. Bukan karena gue lahir di aceh lalu gue meninggi-ninggi kan soal kopinya, tapi seriusan, kopi aceh memang terkenal nikmat. Satu indonesia kayanya mengakui, yang belum ngerasain kopi aceh juga sama, dia mengakuinya pada saat si dosen memberi tugas penelitian tentang kopi aceh, lalu searching di youtube, lalu menontonnya, melihat seoarang pria berumur 30an sedang asyik menyeduh secangkir kopi dalam video tersebut, lalu pria itu berkata “What the taste, it’s nomero uno”. Dan dengan gampang dia menganggap kalau Kopi Aceh itu memang nikmat. Oke, khayalan gue jelek. hmm.

Penyajian kopi aceh terbilang unik, karena penyajiannya itu dengan cara disaring, makanya kopi ini dinamakan Kopi Saring. Dengan cara tradisional itulah kopi ini dikenal. Gue setuju dengan kalimat Q-Grader, mahdi, dalam diskusi saat Festival Kopi di Banda Aceh, dia mengatakan “Kadangkala, bukan rasanya yang dinikmati oleh penikmat kopi, tapi juga bisa kita jual bagaimana cara menyajikannya seperti kopi saring yang tidak ada di tempat lain”. Iyasih, banyak juga penikmat kopi menyukai kopi tersebut bukan karena rasanya, melainkan karena cara penyajianya. Seperti halnya gue, gue menyukai doi bukan karena parasnya, melainkan kebaikan hatinya. Hehe.

Memang Benar, Dunia itu Sempit

Back to my own story, di awal puasa ramadhan tahun 2016 kemarin, gue balik dari medan ke kampung halaman gue, di lhokseumawe, tepatnya di Aceh, gue menetap selama 3 bulan dikarenakan libur semester dan libur puasa. Iya, kampus gue, Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara meliburkan kegiatan mahasiswa disaat bulan puasa, wajar sih ya kan muhammadiyah. Gue balik ke aceh dengan tampilan Rock n Roll salah gaul, rambut gondrong, puluhan gelang karet ditangan, cincin tengkorak dijari, sehingga waktu gue nyampe rumah, bunda dengan polos bertanya “Anak siapa kamu?” . Mendengar kalimat itu, gue langsung balik lagi ke medan. Haha engga, gue becanda. Hari pertama menjalani aktivitas dirumah terasa begitu canggung, ya mungkin gue uda lama gak bareng-bareng sama keluarga lagi, yang biasanya gue kalo pagi itu main, siang gue ngampus, dan pada malam hari gue wifi-an di cafe, kategori Mahasiswa payah.

Seminggu kemudian dikampung halaman, gue diajak temen lama semasa SMA gue, Alex dan dedi, untuk hangout bareng dimalam hari setelah selesai sholat tarawih. Setelah sampai di cafe lalu duduk dan basa-basi untuk beberapa menit, ngobrol soal gimana keadaan satu sama lain, soal kegiatan, cinta, keuangan, karir, masa depan, dan tugas basi yang selalu diobrolin anak-anak sok pinter di perkuliahan, lalu sejenak gue mengarahkan pandangan gue ke arah jarum jam 2, gue terdiam selama 1-5 detik lalu berkata “Anjir, ada dia”. Gue ngeliat mantan gue duduk di meja yang cukup berjarak dari meja gue. Baru 1/4 mulut gue kebuka buat ngomong ke alex, bilang kalo mantan gue ada disini, dia langsung bilang “Uuuuh mantan terindah”. ehm, biasa aja kali men”.

Sedikit flashback, yah, boleh dibilang dulu selama pacaran sama mantan gue satu ini, gue cuma ketemu dia dua kali doang, gak lebih. Pertemuan pertama itu waktu dia main kerumah sepupuannya di kampung halaman gue, terus dia nelfon gue. “ris, meet yuk. Gue lagi di rumah sepupu gue nih, deket rumah lo juga”. Lalu dia memberi gue alamat rumah sepupunya. “Oke, on my way darl, waiit.. 5 menit doang”. Gue temuin dia. Dalam perjalanan, gue memasang muka datar, muka gak niat pengen ketemu gitu, soalnya gue ada janjian sama anak-anak buat reunian, tapi karena ini first meet, jadi gue batalin ajakan reunian temen gue dan temuin doi. Gue juga uda buat list, daftar pertanyaan-pertanyaan apa aja yang bakal gue tanyain ke doi selama meet dan duduk bareng nanti. Sumpah, gue payah.

“Hey far.. loh kok.. oh.. hey adiknya fara”. Ucap gue dengan senyuman gaenak. I guess, I just pick her up in there and just her, dan ternyata engga. Dia minta adiknya nemenin dia buat ketemuan sama gue. Yakali tampang gue sangar kaya tukang begal, kan engga. Ngapain pake acara ditemenin adik segala. Gue langsung nebak, misi gue gagal. Lalu gue dan mereka beranjak dari rumah sepupunya, gue dengan motor gue sendiri, dia dengan motornya beserta adiknya sebagai pengawal yang mengantisipasi agar kakaknya gak jadi korban pelecehan seksual yang gue lakukan. Gini amat ya.

Gue berbincang basi dengan mereka diperjalanan, pertanyaan dan jawaban yang sama tapi terus menerus diulang, “Kita duduk dimana nih?” “Terserah lu aja hehe”. Kita patroli, muter-muter kota hampir setengah jam dan masih belum kelar dengan masalah duduk dimana, gue bosen, dia kayanya juga mulai bosen, akhirnya gue tuntaskan dengan “Far, uda jam segini nih, gue ada janjian reunian sama anak-anak, kayanya kita duduknya besok ajadeh ya. Nggapapa kan?”. Terus dia bilang “Oh gitu, yauda gue balik kerumah sepupu kalo gitu. Jangan kemaleman pulangnya.”. Berhasil, akhirnya gue ngga jadi duduk bareng mereka, dan gabung ke reunian temen-temen gue. Pertemuan kedua… gak usah dibahas deh. Gue males kelamaan flashback.

Kembali ke topik awal, gue bisa dengan jelas ngeliat mukanya dari kejauhan selang 4-5 meja. Dia duduk bareng adiknya, juga pacar barunya. Kita duduk dibagian outdoor cafe. Setelah itu gue berbincang kembali dengan temen gue, menyeduh kopi hitam favorit gue, dan bermanja dengan angin malam. Setengah jam berlalu, tiba-tiba hujan yang samasekali gak ngekode kalo ia bakal turun, dengan lumayan deras turun tanpa rintik terlebih dahulu. Situasi cafe bagian belakang heboh, orang-orang berlarian menuju ke dalam cafe termasuk gue, gue berlari dengan manja dan dengan sangat hati-hati agar kopi favorit gue gak jatuh setetespun ke lantai.

 

Dubraak….!!

Gue bertabrakan dengan pria botak besar, umurnya sekitar 30 keatas. Kopi gue tumpah, yang tadinya penuh menjadi setengah. Lalu spontan gue bilang “kampret lu..” tapi dengan nada rendah. Terus pria itu yang kaya ngomong tapi ngomongnya itu pake mata yang di tutup seperempat, alisnya naik sebelah, sangar banget deh pokonya. Gue senyumin pria itu dan buru-buru masuk ke dalam cafe bareng temen gue. Suasana didalam cafe terasa seperti suasana pasar di pagi hari, berisik. Gue masih dalam kondisi kesel kopi gue tumpah gara-gara om-om botak tadi. Sementara  Alex dan dedi berbincang tentang betapa menyedihkannya kejombloan mereka, payah.

Gue melihat suasana di dalam cafe, begitu ramai. Kumpulan wanita dengan gosipan hangatnya, cewe paruh baya ber-selfie ria dengan senyuman dan flashlight pada gadgetnya, asap rokok, dan musik klasik yang dilantunkan seperti biasanya, yah semuanya terlihat normal. Lalu dedi tiba-tiba memberi isyarat ke gue dengan matanya, seperti menyuruh gue untuk menoleh ke belakang. Dan gue pun menoleh dengan indah, rambut gondrong gue yang lurus terurai mantap. Dan… oh God, dia lagi. Seperti magnet, dengan sangat lekat mata gue tertuju pada cewe tadi, mantan gue, posisinya tepat dibelakang gue lebih ke kanan. Gue bingung, gue harus nyapa atau engga. Mungkin kalo gue sapa, kejadiannya bakal kaya gini :

“Hey far, kamu uda lama disini?”
“Eh fara, apa kabar. Kok gak ngabarin ada disini sih”
“Loh kamu, aku kira siapa. Hmm”.

Kayanya semua pertanyaan gue bakal ngebuat pacarnya ngajakin gue ke kamar mandi, lalu gue pulang dengan penuh benjolan di muka gue. Gue batalin niat buat nyapa dia.

Dedi membuka obrolan baru, kebetulan ada mantan gue di sini, jadi si dedi agak sedikit ngebahas dia. Dia mulai dengan “jadi gimana lex? Waktu itu lo sempet jadian juga kan sama doi?” dedi menatap alex dengan alis sebelah yang naik turun. “Eh.. loh kk.. kok jadi gue sih”. Alex menjawab dengan gagap seperti ada sesuatu antara dia dan mantan gue. “Tapi lo sempet mentionan mulu sama dia di twitter, terus lo pernah ceritain ke gue kalo lo sempat hampir jadian sama doi. Jadian juga akhirnya?”. Dedi menjelaskan dan bertanya dengan penuh rasa ingin tau. “Bener lex?” . Tanya gue datar.
“oke, yah.. iya gue sempet deket sama dia, pdkt-nya lumayan lama, lo tau kan ris, rumah doi sama kita lumayan jauh, jadi gue temuin dia sekali waktu itu, gue kerumahnya, terus gue ngobrol bareng, dan pulang. terus…” “Terus gimana” Potong dedi. “Yah terus satu dua hari kemudian, gue gak ngabarin dia lagi, kita lost communicate, gaktau kenapa gue tiba-tiba jadi gak suka sama dia lagi”. Alex bercerita dengan sangat niat. “Cerita lo basi lex, huh”. Jelas dedi dengan memasukkan kelingkingnya ke lubang hidung sebelah kanannya. Lalu kami tertawa dengan banyak cerita yang kami sajikan tanpa sengaja.

Beberapa saat kemudian, datang satu cowo menghampiri meja kami. Gue agak familiar dengan mukanya, mukanya gak asing, tapi dedi dan alex mengenalinya. “Wassap mamen andraa”. Sapa dedi dengan kalimat gaul, kalimat yang dia hafal semalaman dari buku tentang “Kitab dan Cara menjadi diri agar terlihat lebih keren”. Kuno. “Hey dedi, lex. Eh.. hey bro”. Sapanya ke dedi dan alex, dan yang terakhir gue, “bro”? Oh, it’s okay, gak terlalu buruk. Namanya andra. “Gue kesana dulu ya, anak-anak pada nungguin. kapan-kapan kita duduk bareng, okee?”. Lalu dia cabut setelah dedi membalas kalimat andra dengan kata-kata gaulnya seperti sebelumnya. “Dia mantannya doi juga ris, mantannya fara”. Kata dedi dengan penuh semangat. “seriusan lo ded? Haha, tapi wajar sih. Kota ini sempit. Dunia juga sempit.” Kata gue sok bijak. ”Gue jadi pengen senyum-senyumin fara deh, pasti dia malu banget liat mantannya pada kompak, hahaha.” Goda alex. Lalu gue menghabisakan malam dengan obrolan, hinaan kepada orang-orang yang melihatkan kemesraannya dengan pasangan didepan umum, dan melempari tisu ke orang-orang disekitar meja.

Malam semakin larut, gue minta bill ke waiters cafe, bayar minuman, dan menuju parkiran. Gue cabut. Kembali ke kamar kesayangan gue, berbaring manja dikasur, lalu sejenak gue memikirkan sesuatu.

Seharusnya gue tadi nyamperin doi, berjalan dengan mantap, menatap matanya dengan tatapan bergairah, lalu berkata “Hey, apa kabar?”. Mungkin saja setelah itu, hal keren akan terjadi. Yasudahlah.

Just Chillin’

Akhir-akhir ini gue lagi hobi-hobinya baca buku, artikel, opini, yah segala macem buku kecuali buku pelajaran sekolah menengah yang isinya cuma rumus kimia dan cerita tentang budi, ibu budi, budi kepasar, dan budi lainnya.
“BE MORE CHILL” adalah buku karya Ned Vizzini yang paling gue suka dari jaman gue masih dibangku sekolah menengah. Kenapa gue suka? Yah, karena budi dan kerabatnya sama sekali tidak dibahas dalam buku ini.

Buku ini menceritakan tentang seorang cowo, siswa SMA yang culun, bego, bau, dekil, yang sama sekali tidak Cool menjadi sedemikian Keren dengan bantuan pill bernama SQUIP. Squip adalah pil komputer yang bisa berinteraksi langsung melalui otak setelah ditelan. Squip inilah yang menuntun dan mencegah diri lo dalam bertindak, jika lo hendak melakukan sesuatu yang Gak Banget, dia akan melarang lo dan menyuruh lo berbuat sesuatu yang lebih keren. Berhasilkah? Tentu. Mereka yang membeli Squip ini berniat hanya semata-mata untuk mencari pacar, itu yang paling utama.

Jadi begitulah kira-kira isi dalam buku tersebut, tapi tulisan ini bukan untuk menceritakan buku keren yang ditulis Ned Vizzini itu.
Gue akan nulis sesuatu yang menjadi keresahan cowo dalam percaya diri. Mungkin ini beberapa hal yang harus diperhatikan dari diri lo untuk lo perbaiki.

1. Penampilan
Apa yang pertama kali cewek lihat saat seorang cowo datang melewatinya? Yup, penampilan.
Penampilan adalah hal terpenting yang harus diperhatikan, itu sudah lumrah sih. Coba deh, lo siapin lamaran kerja dengan sangat detail dan sempurna, lalu datang ke kantor untuk melamar tapi dengan penampilan yang berantakan kaya kamar lo yang bernuansa kos-kosan anak Punk. Yang ada lo langsung di samperin Satpam kantor yang garang sambil bawa gunting buat sunat titit lo sekali lagi.
Maka dari itu, yang pertama kali harus lo urus adalah, penampilan. Kenakan pakaian yang menurut lo cocok dengan tubuh lo, tata rambut dengan rapi, jangan pakai pomade, itu terlalu mainstream, biasa, kalau bisa jangan pakai minyak apapun dirambut lo, rambut kering jauh lebih keren daripada lembab. Kalau lo kumisan atau brewokan, rapikan, jangan dicukur kalau memang tanpa brewok, lo keliatan kaya andika kangen band. Kalo brewok lo ubanan, jangan dicabut, that’s style man, Swaag. Ehm.

2. Gerak Tubuh
Jangan berjalan dengan memasukkan lengan ke saku, itu kuno. Jalanlah dengan santai, tegap. Jangan menunduk, karena  tujuan lo bukan nyari recehan dijalan kan?
Jika lo sedang berjalan sendirian lalu melihat betapa ramainya khalayak yang sedang duduk nongkrong, lalu ada beberapa sebagian yang memandang lo, jangan gugup, lo pandangi orang yang sedang memandang lo paling tidak dalam waktu 1,5 detik cukup.
Jangan mengelus dahi, hidung, menggaruk rambut, atau mencari belek dimata saat lo berjalan. Itu membuat orang lain berpikir bahwa lo itu Loser, pemalu, rendah. Saat lo berjalan dengan tegap, santai, bertingkah bodo amat dengan orang yang memandang lo, itu membuat orang lain berpikir kaya “Itu siapa ya?”. Nah.

3. Cara Berbicara
Cara berkomunikasi, ini yang paling penting. Percuma jika lo berpenampilan keren, berjalan layaknya primadona raja presiden iron man, tapi cara bicara lo itu payah, kaku, buta kosakata.
Cewe akan lebih nyaman dan betah duduk lama bareng lo kalau lo pinter ngomong. Jangan grogi kalau cewe yg lo ajak ngobrol itu cantik kronis, lo cuma tau dia cantik dari fisik, lo gatau kan kalo dia mungkin minim infofmasi di otaknya? Lo harus sering tuh cari tau informasi terhangat, yang menjadi trend pada hari itu, kalau bisa.. lo harus jadi orang pertama yang tau soal berita itu, lalu ceritakan padanya. I swear her eyes will looking yours so closely (bener gak bahasa inggrisnya?)

Ya mungkin dari gue, hal terpenting yang harus lo perhatiin dari diri lo ya cuma ketiga poin tadi, penampilan, gerak tubuh, dan cara berkomunikasi. Mungkin selebihnya lo bisa tanyain ke temen lo yang lo anggap dia keren. Anyway, lo ga harus ngikutin saran gue sih.

“Anyone has a perfection ways to be chill, But don’t do better, Do the Best” — Ahmad Al Baris

image

Don’t Hate Him, Just Hate You.

Pertama, Hidup lo begitu standar ketika orang-orang sekitar lo hanya menyapa lo dengan kalimat :
ex : — “hey jane, mau kemana?”
       — “oh iyaiyaa, oke hatihati”

dan.. selesai. Bahkan batinnya pun samasekali hening, tak ada rasa ingin tahu apapun yg menyangkut nama lo.
Intinya apa, mereka hanya menyapa lo dan.. Yaudah. gak lebih. Nothing special in you, dan itu standar.

Kedua, Hidup lo begitu menyedihkan ketika orang-orang sekitar lo hanya menyapa lo dengan senyuman simple.
ex : — …..

ngapain dicontohin ya, kan cuma senyum, gak ada obrolan atau sekedar “say hi”. Oke, hidup lo miris. Kenapa? ya karena mereka cuma tau lo itu ada. Lo itu ada, tapi lo gak begitu penting bagi mereka. Jadi ya cuma disenyumin doang, miris.

Dan yang Ketiga, hidup lo jauh lebih keren ketika mereka, orang-orang sekitar lo, menyapa dengan kalimat :

ex : — “hey janeee, cantik banget hari ini, mau kemana?”
       — “oh yauda kamu hati-hati yaah, daaaah jane.”

(Dan ditutup dengan senyuman paling manis, lalu terdengar suara batin yang jahat seperti halnya di sinetron-sinetron, menyeru kalimat “Dih.. sok cantik banget sih lo. cantikkan juga nenek gue, cuih..”)

So, that’s the Haters.

Gue akan ngebahas poin ketiga, yang menyangkut dengan kata “Haters”.
Tapi sebelumnya, siapakah haters ini?
Mereka adalah orang-orang yang samasekali gak pengen kita lebih dari dia, orang-orang yang gak pengen kita sukses. Mereka yang mempunyai sifat Iri, dengki terhadap kelebihan kita.
And the question is, “Wajar gak sih sifat si Haters ini?”

Menurut gue sih itu manusiawi, jadi wajar-wajar aja kalo dia iri.
Envy atau iri adalah sifat manusia yang gak bisa dipungkiri, sifat yang pasti ada dalam diri seseorang (termasuk gue), namun berbahaya. Ya gue pernah baca salah satu karya dari Hieronymus Bosch tentang “7 deadly sins”, yang ternyata sifat “Envy” itu ada di salah satu 7 dosa yang mematikan tersebut.

Sifat iri itu penyakit yang paling susah diobati, karena dia ada didalam hati.

“Obat hati… ada lima perkaranya.. yang perta…
bac..
makna… “.

Lagunya macet, maklum CD bajakan.

By the way, unik sih sebenernya, kok ada ya orang yang begitu baiknya mengusik kehidupan orang lain, mengagumi tapi enggan mengakui, mengetahui secara detail bagaimana orang tersebut, dan kayanya bakalan insomnia tiap malem kalo sehari doang gak ngehina orang itu. Hahahahaters.
Gue ngerasa kasihan dengan satu Haters, yang membenci orang tersebut, namun orang tersebut sama sekali tidak mengenal si haters ini. Yah, sebagai haters dia gagal dalam Test “Menjadi Haters yang baik dan benar”.

Baiklah, gue gak akan ngebayol soal kejelekan dari sifatnya sang Haters. Karena gue gak suka ngomongin orang dari belakang.

Loh.. tapikan lo nulis tulisan ini dibelakang dia, gimana sih..

iya gue tau, terus kenapa?
Berisik amat lu.
Jamban.

For you, who always envy to any special person than you, you’re sucks.
Men, kalo lo emang ngerasa dia lebih keren dari lo, lebih serba bisa dari lo, Just eat that shits and Changes yourself. Lo ga terima? simpen buat diri lo sendiri, gak perlu ngeluarin kata-kata yang lo gak pernah tau itu bakal nyakitin dia atau engga.
Shut your mouth dan jaga lidah lo, kalo emang lo gak seneng sama dia yang lebih Spesial dari lo, mending lo kunyah dan telen sendiri aja. Gak perlu suapin ke temen lo atau siapapun biar nelen kebencian itu.

Saran gue sih, lo uda bisa deh menggali potensi dalam diri. Ya bukan potensi untuk ngejudge buruk orang lain, tapi potensi positif yang spesial, yang ada pada diri lo sendiri. Temukan dan kembangkan potensi itu. Kalo lo uda nemuin potensi itu, lo pasti bakal mikir deh kaya “Ngapain sih gue dulu ngusik dia, gak penting banget gilak”. Boom.

Dan buat lo yang dibanjiri hujatan-hujatan para Haters, Tingkat keren lo dinilai dari sikap. Gimana lo menyikapi hujatan itu.

Kalo lo dihujat oleh si “Alay” haters dengan kalimat sedemikian ketus, dan lo menanggapinya dengan santai, tanpa ada rasa yang membuat lo ingin ngebales bacotan itu, and you try to make it as a funny joke, Fix you’re the Badass cool.
Dan kalo lo merasa risih, lalu menanggapi dengan membalas kalimat yang sama ketusnya, then you get a mad, Yah… Fix juga sih kalian samasama alay.

“Don’t hate if he can, Just hate why you can’t. It’s AWESOME just to be you, and gettin’ more cool if you can prove it to a Millions People”. — Ahmad Al Baris

Karena Wanita itu Istimewa

Apasih yang ada dalam pikiranmu, yang “Senang” menggonta-ganti pasangan dalam waktu singkat?
Gue sering menanyakan hal tentang “Kenapa sih lo bolak balik ganti pacar?” ke beberapa temen gue. Jawaban mereka kira-kira seperti :

“Ya gue lagi nyoba beradaptasi doang”
– “Gue gabisa kelamaan jomblo”
– “Bolak balik ganti ya.. nggapapa dong, itung2 ngoleksi mantan”.

Orang yang senang menjalani dan mengakhiri hubungan lalu mencari yg baru dalam waktu singkat itu bisa dibilang “Player”. Dan penyandang status ini kebanyakan dari cowo. Gue rasa sih itu wajar kalo cowo itu Player, dan pada akhirnya ada istilah “Playboy”.
Pada dasarnya, memang cowo itu suka tantangan, bener. Cowo suka banget ditantang, cowo suka dengan hal baru.

Tapi tidak untuk cewe. Gue tau jaman sekarang cewe ga kalah jago soal menjadi “Player” dari cowo. Gue juga sering ngeliat temen gue, cewe, yang suka menggonta ganti pacarnya dalam waktu singkat. Dan rata-rata pacarnya temen gue ini ya temen gue sendiri. Mungkin dunia ini kecil, gue gak tau.
Pada prinsipnya, gender yang paling mementingkan gengsi dan harga diri itu adalah Cewe. Yang jual mahal akan godaan para lelaki.

Kalian pasti sering mendengar cemohan para khalayak, khususnya cowo untuk cewe tentang..

– “Najis luu, sok jual mahal !!!”

Dalam hal ini, gue berpihak pada cewe. Kenapa?

Wanita adalah sosok yang paling dimuliakan, Paling istimewa. Liat ajadeh, 2 surat dalam Kitab Al-Qur’an berisi tentang wanita. Yang pertama An-nisa, dan yang kedua Al-Baqarah.
loh, kok Al-Baqarah juga…”
Iya, Sapi betina kan? Betina itu apa? Ayodong hahahaha.

Wajar aja dia jual mahal. sejelek-jeleknya cewe, walaupun ada sekumpulan lelaki yang menghina cewe jelek yang sedang berjalan melewati mereka dan tidak menoleh saat dicemoh “Woy jelek, itu badan apa kulkas, gede amat. hahaha. Sok jual mahal lu, najis”. Dia ga akan menoleh dan membalas mereka, karna dia tau kalau derajatnya itu tinggi. Iya, lebih tinggi juga dari kalian para cewe yang senang digenitin cowo dan membalas dengan Ekspresi Hot .. hot pop makin gaya makin ngepop. Ehm. Paansih.

Gurls, pertahankan sifat “Jual mahal” Kalian. Cowo itu lebih respect sama cewe yg jual mahal, dan senang meremehkan Cewe yg gampangan atau murahan.
But, jual mahal dalam konteks tertentu.
Maksudnya gini, kalo misalnya ada cowo yg berusaha ngedeketin lo dengan sopan, yg ngedeketin lo dengan cara berbeda dari para Badboy pada dasarnya, lo gak harus jual mahal. tetapi Responlah dengan cara berkelas.

Intinya, kalian adalah wanita. Sosok insan yang derajatnya lebih ditinggikan dibanding para lelaki.
Nomer satukan lah harga diri kalian. Jadilah wanita yang gak gampang, yang gak mudah didapetin lelaki dengan cara rendahan.
And about “Famous”, Pilih cara famous dengan keren, bukan dengan cara rendah seperti menebar pesona kesana kemari, hingga menggonta ganti pacar berulang kali. But with High Class way, Just think that you

“Are not easy to fall in shit of Love, cause You’re a Diamond”.

By : Ahmad Al Baris